Sponsor 1

forum.majelisrasulullah.org

segala hal yg baru selama tidak melanggar syariah itu sudah dibolehkan oleh Rasul saw, sebagaimana hadits beliau saw :

Bid'ah khasanah tdk ada??? – 2006/10/11 22:28Assallammualaikum wr wb,

Sebelumnya tidak bosan2nya sy ucapkan supaya habib senantiasa diberikan kesehatan dan perlindungan oleh Allah SWT.

Habib maaf kalo sy banyak bertanya, karena terus terang disaat era globalisasi sekarang ini sy sering menjumpai informasi2 ttg islam yg perlu diuji kebenarannya. dan habiblah salah satu tempat bertanya sy supaya sy, keluarga dan teman2 lain tidak terjerumus kesesatan. Habib sy ingin mengirim artikel dr website lain, kalo saya baca isinya bertentangan dgn uraian mengenai bid'ah yg pernah habib sampaikan. sy ingin komentar habib mengenai artikel yg sy kutip dari forum tanya jawab di website lain .
Sebelumnya sy ucapkan terima kasih.

Soal: Apakah dia pembahagian bid'ah? Adakah benar di sana terdapat bid'ah hasanah (baik) dan bid'ah saiyi'ah (keji)? 

Jawab: Berlaku pertentangan pendapat antara kalangan ulama tentang pembahagian bid'ah. Sebahagian mereka membahagikannya kepada bid'ah hasanah dan bid'ah saiyi'ah. Sebahagiannya pula menjadikan bid'ah kepada lima bahagian seperti hukum syar'i. Semua pembahagian ini tidak ada asalnya. Kerana hadis s.a.w. menyatakan: "Setiap bid'ah itu dhalalah." Ia adalah sesuatu yang diada-adakan yang tidak berada di bawah mana-mana asal atau sumber dari sumber-sumber tasyri' (pensyariatan) atau ia bukanlah perkara yang ada dalilnya dari mana-mana dalil hukum. 

Dr Syeikh Yusof al-Qaradhawi menyatakan: 

Di sana sebahagian ulama membahagikan bid'ah kepada: Hasanah dan Saiyi'ah. Manakala sebahagian dari mereka membahagikannya kepada lima bahagian, menurut pembahagian hukum-hakam syarak: Bid'ah wajib, sunat, makruh, haram dan harus/mubah. 

Al-Imam al-Syathibi telah membahaskan masalah ini secara terperinci, dan ditengah-tengah beliau membahaskannya itu beliau berpendirian: Bahawa pembahagian ini adalah perkara yang direka-reka yang tidak ditunjukkan oleh mana-mana dalil syari'i pun, malah pembahagian itu sendiri saling bertolak-tolakan. Kerana hakikat bid'ah itu ialah sesuatu yang tidak ditunjuki oleh mana-mana dalil syarak, tidak juga oleh mana-mana nash syarak dan tidak dari qaedah-qaedahnya. Kerana jika di sana terdapat suatu dalil syarak yang menunjukkan atas wajibnya sesuatu, sunat atau harus, mengapa pula perkara berkenaan dikatakan bid'ah (hasanah). Ia sebenarnya (bukanlah bid'ah hasanah) tetapi perkara berkenaan telahpun masuk di bawah keumuman amal yang diperintahkan atau perkara yang dibolehkan (membuat pilihan). 

Akhirnya natijahnya adalah satu, kerana mereka mengatakan bahawa penulisan al-Quran, menghimpunkannya dalam satu mushaf, menyusun ilmu Nahu, Usul Feqh dan ilmu-ilmu Islam lain adalah sebagai bid'ah wajib dan sebagai fardu kifayah. 

Manakala sebahagian yang lain tidak bersetuju perkara-perkara di atas (penulisan al-Quran, menghimpunkannya dalam satu mushaf, menyusun ilmu Nahu…) itu dinamakan sebagai bid'ah hasanah. Kata mereka: "Pembahagian ini adalah pembahagian untuk bid'ah dari sudut bahasa sahaja. Yang kami kehendaki dengan bid'ah adalah bid'ah dari sudut syarak. Tentang perkara-perkara di atas, kami mengeluarkannya dari senarai bid'ah. Adalah tidak baik jika ia disebut sebagai sesuatu yang bid'ah. Yang utama adalah kita berpegang kepada Hadis yang mulia; kerana hadis datang dengan lafaz berikut dengan terang dan nyata: "Maka sesungguhnya setiap bid'ah itu dholalah (menyesatkan)." 

Dengan keumuman lafaz hadis di atas, maka apabila dikatakan: "Setiap bid'ah itu dholalah" maka tidak perlulah kita katakan lagi: "bid'ah itu ada yang baik, ada yang keji, ada yang wajib, ada yang sunat dan seterusnya…." Pembahagian sebegini adalah tidak perlu. 

Apa yang benar ialah, bahawa kita katakan apa yang telah disabdakan oleh s.a.w. di dalam hadisnya: "Maka sesungguhnya setiap bid'ah adalah dholalah." Yang dimaksudkan adalah bid'ah sebagaimana yang telah ditahqiq oleh al-Imam al-Syathibi: "Bid'ah ialah jalan di dalam agama yang direka-reka/diada-adakan." Iaitu yang tidak ada asal-usulnya dari syarak, tidak juga dari al-Quran, al-Sunnah, ijmak, qiyas, mashlahah mursalah dan tiada di kalangan fuqaha' yang menyatakan dalil mengenainya. 

Sumber: Islamonline.net atau http://www.al-ahkam.net/home

  | | Silahkan login terlebih dahulu untuk bertanya

Re:Bid'ah khasanah tdk ada??? – 2006/10/12 04:30Alaikumsalam warahmatullah wabarakatuh,

Cahaya kemegahan Fatah makkah semoga selalu melimpah pada anda dan keluarga,

Wahai saudaraku yg kumuliakan, kelompok mereka itu adalah kelompok yg dangkal pemahaman syariahnya, segala hal yg baru selama tidak melanggar syariah itu sudah dibolehkan oleh Rasul saw, sebagaimana hadits beliau saw : "Barangsiapa yg membuat hal hal yg baru berupa kebaikan didalam islam maka baginya pahalanya dan pahala orang yg mengikutinya dan tidak dikurangkan sedikitpun, dan barangsiapa yg membuat hal hal yg baru berupa keburukan dalam islam maka baginya dosanya dan dosa orang yg mengikutinya tak dikurangkan sedikitpun". 
(Shahih Muslim hadits no.1017, Shahih Ibn Khuzaimah hadits no.2477, Shahih Ibn Hibban hadits no.3308, dan masih banyak lagi)

bahkan para sahabat sudah berbuat Bid'ah, sebagaimana diriwayatkan ketika Ibn Umar ra ditanya mengenai para sahabat yg shalat dhuha di masjid maka ia menjawab itu Bid'ah (Shahih Bukhari hadits no.1685), lalu mengapa sahabat masih melakukannya?, ini menunjukkan bahwa tidak semua Bid;ah itu munkar dan dhalalah.

mereka itu hanya tahu hadits Bid'ah dhalalah satu saja, dan yusuf Qardhawiy itu tidak sampai ke derajat Muhaddits, siapa pula yg mengakui dia sebagai Muhaddits?, hanya kelompok wahabi saja yg mengangkat diri mereka sendiri.

dan bila mereka membedakan bid'ah dalam syara' dan dalam bahasa, lalu apakah maksud mereka penjilidan Alqur'an itu bukan syara'..?, lalu Alqur'an itu apa?, apakah maksud mereka Alqur'an itu hanya berupa bahasa belaka atau justru Sumber segala syara'..?, lalu shalat tarawih itu apakah bukan syara' pula?, shalat tarawih itupun Bid'ah, namun Bid'ah hasanah tentunya dengan nash dalil hadits diatas.
dan masih banyak contoh lain, anda dapat meng klik kalimat Bid'ah dikanan atas halaman ini, pada "cari forum forum", hapus kalimat itu dan klik kalimat "Bid'ah" atau kalimat lainnya, lalu enter dari komputer anda, maka akan muncul semua pembahasan di website ini mengenai Bid'ah, atau tawassul, atau tabarruk dan lainnya yg sudah pernah dibahas di weubsite kami

demikian saudaraku yg kumuliakan, 

wallahu a'lam

wallahu a'lam

sumber

© http://carauntuk.com/segala-hal-yg-baru-selama-tidak-melanggar-syariah-itu-sudah-dibolehkan-oleh-rasul-saw-sebagaimana-hadits-beliau-saw

Sponsor 2

Show More

cu.admin

Nama: Arie Ibrahim | Lahir : 16 january 1987 | Lulus : SMA 28 Oktober 1928 jakarta Selatan Tahun 2005 | Keahlian : dibidang komputer. | Ketertarikan: ilmu komputer, ilmu Quran, dan Ilmu Fisika. | Kontak : arie@carauntuk.com adpit31@gmail.com | Pesan : semoga artikel diatas bermanfaat bagi saya pribadi dan yang membutuhkannya, Terimakasih

Related Articles

Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker