sub gratis!

sub gratis!

hosting mantap!

chibie [ curhat ] mohon bimbingan , saran dan petunjuk – 2008/05/08 05:53
Assalamu`alaikum wr.wb..

mohon doa , dan petunjuk

karena saya bingung , masalah yg saya hadapi sekarang rumit banget
, dan benar2 membutuhkan orang yg memang mengerti tentang ini.

begini pak ustadz,..

beberapa waktu yg lalu , saya sama pacar saya “melakukan sesuatu”
yg hina bgt , sebuah perbuatan yg bener2 dikutuk oleh Alloh swt ,
Astagfirullah^haladzim..dan sekarang pacar saya hamil..udah 2
bulanan..

Astagfirullah…Astagfirullah…tak henti2 nya saya ber-istigfar
sama Yg Maha kuasa atas dosa yg telah saya perbuat..saya sama
pacar saya bener2 khilaf..

setelah mengetahui kehamilan pacar saya dengan penggunaan test
pack dan dinyatakan positif hamil , saya sama pacar saya hendak lg
melakukan sesuatu yg bener2 dikutuk sama Alloh SWT , yaitu
^aborsi^

Allahuakbar , Alloh maha besar , Maha Suci Alloh , saya masih
diberi kekuatan untuk gak melakukan Hal itu..dan akhirnya saya
sama pacar saya sepakat , dan sama2 ber-komitmen untuk membesarkan
tu bayi , apapun yg terjadi bahwa komitmen kita ber-2 adalah sama2
berjuang untuk mempertahankan bayi itu , dan mudah2an bayi itu
dapat di akui , baik oleh keluarga saya maupun keluarga pacar
saya..

perjuangan saya sama cewe saya belum berhenti disitu , dan
perjuangan terberat saat itu yg harus kami hadapi adalah bagaimana
cara nya menyampaikan ini secara baik2 ke keluarga kami masing2 ?
mau gak mau kami ber-2 harus menceritakan hal ini ke keluarga ,
terutama kepada orang tua..akhirnya setelah sepakat , 2 minggu yg
lalu kami berdua membicarakan hal ini kepada orang tua kami..

mungkin gak perlu di tanya , bagaimana keadaan orang tua kami saat
mendengar hal ini..sekarang ibu saya sama ibu pacar saya sedang
sakit..dalam artian bukan hanya sakit fisik , tp lebih kepada
batin..
kebetulan ibu saya sama ibu pacar saya sama2 single parent..

dengan berat hati , walaupun sulit memutuskan , tapi Alhamdulillah
ibu saya akhirnya memberi restu jg kepada saya untuk menikahi
pacar saya..walaupun itu dengan bbrp pertimbangan yg sulit
diputuskan , karena harus menyangkut keluarga besar saya..tapi
setelah dibicarakan dengan nenek dan kakek saya , dan mereka pun
akhirnya setuju untuk
menyarankan saya segera menikah dengan pacar saya..

sekarang yg jadi masalah ada di keluarga pacar saya..
ibunya pacar saya , beliau adalah orang yg taat sekali sama agama,
dan kehidupan sehari-hari nya pun memang benar2 dilandasi sama
agama , dan insya Alloh rencananya bulan ini beliau mau umrah , yg
mungkin disini saya merasa berdosa sekali , karena mungkin dengan
adanya masalah ini mungkin beliau jadi tertunda untuk melaksanakan
ibadah haji nya..mudah2an beliau senantiasa diberi kelapangan hati
sama yg maha kuasa ,
amien.

permasalahannya begini , saya sudah menghadap sendiri ke beliau ,
dan menyatakan kalo saya siap bertanggung jawab atas semua
kejadian ini..
tapi beliau sudah 2 minggu sampe saat ini belum bisa memberi
keputusan , dengan alasan bahwa beliau tidak bisa memutuskan
masalah ini seorang diri [ mungkin dengan status single parent-nya
itu ] dan beliau berencana akan membicarakan masalah ini ke
keluarga besarnya dulu..

sekarang pikiran saya bener2 kalut , saya bingung saya harus
berbuat apa sekarang..ada beberapa teman saya yg menyarankan bahwa
sebaiknya langsung membawa ibu saya untuk bertemu langsung dengan
ibu nya pacar saya..

tapi apa yg terjadi ?? ibu saya tertahan dengan ego nya..
dari pandangan saya mungkin dari pihak keluarga saya agak
tersinggung sama tindakan yg dilakukan oleh ibunya pacar saya ,
dengan kata lain bahwa ibunya pacar saya kurang sigap , karena
mungkin pemikiran ibu saya bahwa masalah ini tu gak bisa di
nanti-nanti , dan mesti secepatnya diselesaikan karena kandungan
pacar saya sudah gak bisa dihentikan lagi , makin dilama-lama maka
makin besarlah perut pacar saya dan nanti malah akan jadi
gunjingan orang diluar sana..

nah itulah masalah pertama yg mesti saya hadapi..

beberapa hari yg lalu , saya mencoba mendatangi ibu pacar saya ,
dengan sedikit harapan ada titik cerah bagaimana baiknya , tp
ternyata gak ada siapa2 di rumah itu , lalu saya mencari-cari
kabar dan akhirnya sekarang saya tau klo pacar saya sama ibunya
sedang berada diluar kota..ya itu tadi sedang membicarakan masalah
ini ke keluarga besarnya..

apa yg harus saya lakukan sekarang ?? saya benar2 bingung
sekarang..
saya kalut banget..saya saat ini cuma bisa berlindung dibalik do^a
, dan itupun jujur saja belum bisa membuat hati saya
tenang..mungkin saya bener2 harus belajar dengan apa yg namanya
“IKHLAS”
tapi saya benar2 sulit menerima ini semua..udah hampir 3minggu ini
saya pun hilang kontak sama pacar saya..padahal saya mengharapkan
sedikit support dari dia untuk menguatkan saya memperjuangkan ini
semua , sesuai dengan komitmen kita bahwa apapun yg bakalan
terjadi kami bakal terus perjuangin bayi ini..tapi apa yg
terjadi?? selama ini saya ngrasa saya berjuang sendiri..bahkan tak
jarang intimidasi setan menguasai hati dan pikiran saya , yaitu
pikiran untuk “meng-akhiri hidup dengan sengaja” ya..bunuh diri..

apakah pacar saya lupa akan komitmen kami ? apakah dia lupa akan
janjinya akan berjuang mempertahankan bayi kami ?

sekarang ini saya bener2 sudah menemui jalan buntu , dan selama
ini saya cuma bisa bertanya tentang kabar cewe saya melalui
kakak^nya..
ibu pacar saya beliau adalah single parent dengan 2 orang anak
prempuan..

mohon bimbingan dan petunjuknya apa yg harus saya lakukan sekarang
, saya benar2 berdosa, saya benar2 khilaf..
saya memang belum paham tentang agama , tapi saya tau bahwa inilah
jalan yg ditakdirkan Alloh sama saya..semua terjadi atas
kehendak-Nya..

saya takut banget sekarang ini , takut akan adanya 1001 pengaruh
dari luar yg dapat menggoyahkan pendirian cewe saya akan komitmen
kami yg akan memperjuangkan bayi kami..

mohon pencerahan dan petunjuk akan apa yg harus saya lakukan
sekarang..sudah terlalu lama saya menunggu keputusan yg tak
kunjung datang , apakah kesabaran saya akan membuahkan hasil yg
baik ?
tiap sholat saya selalu meneteskan air mata , saya merasa hina
banget di hadapan sang khalik , saya merasa berdosa sekali..
saya ingin ber-tobat dan menebus semua kesalahan saya dengan
menikahi pacar saya , tapi perjalanan nya ternyata sangat sulit..

nikah itu ibadah , nikah itu halal , dan nikah itu sunnah rasul,,

saya banyak2 berdoa sama Alloh SWT , mudah2an tetap diberi
kesabaran , dan semoga yg Maha Kuasa memudahkan saya untuk membina
sebuah keluarga yg shakinah , mawadah , warohmah , sebuah keluarga
yg engkau ridhai ya Alloh..Amien ya robal^Alamin..

sampe saat ini terus terang saya sebagai laki2 yg ingin
bertanggung jawab merasa benar2 tidak dianggap sama mereka , dan
niat baik saya pun untuk bertanggung jawab bahkan tidak ditanggapi
sama sekali sampai sekarang..

sampai kapan lagi saya harus bersabar menghadapi ini semua
sendirian ? kesabaran orang itu terbatas..
saya merasa bahwa saya akan berdosa se-umur hidup saya kalo saya
tidak sampai bisa menikahi pacar saya.

Namun masalah yg sesungguhnya sekarang adalah..

Bagaimana umtuk menikahi pacar saya sekarang ? dimana ada beberapa
hambatan yg sekarang menjadi kendalanya..

seperti yg saya bilang sebelumnya bahwa dimana sampai skarang ini
ibunya pacar saya belum bisa memutuskan untuk menikahkan anaknya
dengan saya atau tidak , karena bbrp sebab :

1. dulu ketika saya kuliah , tiba2 ditengah jalan per-ekonomian
keluarga saya melemah , sehingga saya harus kehilangan cita2 saya
untuk mendapatkan gelar sarjana , tapi Allhamdulillah sekarang
saya sudah bekerja , walaupun dengan penghasilan yg tidak seberapa
besar , tapi yg jelas halal..
nah itulah alasan pertama yg mungkin jadi pemikiran beliau [
ibunya pacar saya ] , yg dimana sementara pacar saya sekarang
sudah strata 1 , dan sudah bekerja di salah satu perusahaan
terkenal di kota saya , dengan gaji yg cukup memadai..
Apakah perbedaan status seperti ini yang beliau permasalahkan ?
apakah beliau takut kalo saya sampai menikahi anaknya saya akan
membawa anak sama cucu-nya ke dalam kesengsaraan ?
Astagfirullah^aladzim.. [ maaf saya bukan suudzon^ ]

2. Nah ini alasan yg paling mendasar yg mungkin ada di pikiran
beliau , bahwa beliau ingin anaknya berkarir dulu..
apakah pemikiran beliau sedangkal itu ? apakah beliau takut
nantinya saya melarang istri saya untuk melanjutkan karir ?
sungguh sebuah pemikiran yg salah kalo seperti itu..
Insya Alloh sebagai calon suami yg baik saya tidak akan pernah
melarang istri saya untuk berkarir , asalkan kewajibannya sebagai
istri dan seorang ibu bisa terpenuhi..

disini saya memang merasa diri saya belum bisa mengontrol diri
saya sendiri..saya gak lari dari tanggung jawab saya telah berbuat
kotor , tp kenapa disaat saya hendak menebus dosa2 saya ibunya
malah bertindak seperti ini..seolah2 malah mengulur-ngulur waktu..
padahal kalo dilama-lama lg kandungan pacar saya akan semakin
besar..
disini saya kurang paham sama pemikiran beliau..

selama menunggu keputusan nya , dan selama itu pula pikiran saya
selalu dipenuhi sama pikiran2 negatif..ya , saya takut bgt kalo
atas banyaknya pengaruh dari luar , pacar saya malah memilih
^aborsi^
naudzubillah^…

Nah disini yg ingin saya tanyakan , apakah ada saran atau petunjuk
agar ibunya tidak berlarut-larut seperti ini ? apakah saya boleh
mengingatkan beliau agar secepatnya menikahkan kami ??
saya pernah baca di salah satu milis , *tp saya lupa dimana*..
disana dinyatakan bahwa saat seperti ini ^bahwa saya lah sebagai
laki-laki yg menghamilinya yg lebih berhak / pegang kendali atas
pacar saya lebih besar dibanding ibunya sendiri^..benarkah seperti
itu ??

bagaimana cara saya menyadarkan beliau , bahwa pernikahan ini
tidak bisa ditunda-tunda lg ?? karena saya merasa kalo semakin
lama saya akan semakin merasa berdosa , dan udah selama ini saya
merasa tersiksa
batin , hidup pun jadi tidak tenang , hari-hari saya selali
dipenuhi dengan ketakutan , kerja gak konsentrasi , dan terus
terang saya mungkin gak akan sanggup kalo keputusannya tidak
sesuai dengan apa yg saya harapkan..saya masih harus banyak
belajar dengan apa yg dinamakan IKHLAS.

dan ada beberapa pertanyaan yg masi membuat saya bimbang..

1. apa hukumnya sah kalo akhirnya saya menikahi pacar saya dimana
keadaanya yg seperti saya jelaskan disini ??
karena setelah saya cari2 , ada yg bilang nikah nya sah , ada pula
yg
bilang harus menunggu bayi nya lahir dulu..

2. apakah ibunya termasuk orang yg bersalah / berdosa ?? dalam
artian begini..
nikah tu ibadah , nikah tu sunnah rassul , nikah tu halal dan
dianjurkan oleh agama , tetapi ibunya malah seperti yg menjauhi
saya
untuk mengikuti sunnah rassul tersebut , yaitu nikah..
maaf saya tekankan , bahwa saya bukan ber-prasangka buruk sama
beliau
, tapi klo seperti ini kenyataanya ya saya jadi merasa bahwa
beliau
seperti menghalang-halangi niat baik saya untuk segera menikah..

3. Apa hukumnya , baik bagi saya maupun bagi pacar saya apabila
semisal-nya keputusan yg diambil adalah untuk tidak menikahkan
kami
tapi bayi itu tetap dilahirkan , begitu lahir diambil oleh salah
satu
pihak dari kami , baik saya ataupun pacar saya..
apakah termasuk berdosa apabila saya sama pacar saya tidak menikah
,
tetapi bayi nya tetap dilahirkan ?? trus bagaimana nantinya status
anak itu ?? punya ayah dan ibu yg tidak menikah ?? apakah saya
termasuk orang yg berdosa ? karena saya ikhlas bertanggung jawab
namun
ternyata tapi tidak dinikahkan , misalnya..

mohon pencerahan-nya pak ustadz..saya bingung sekali saya harus
bercerita kepada siapa lagi..

Mohon maaf yg sebesar-besar nya apabaila pak ustadz sedikit
terganggu karena curahan hati saya yg kepanjangan , mudah2an pak
ustadz selalu diberi kemudahan dan rahmat oleh Alloh SWT , amien..

terima kasih,..

wasallammu`alaikum wr.wb

↓ =ARSIP-nickname=topick=date→importby:carauntuk.com→for-educational-purpose= ↓

munzir Re:[ curhat ] mohon bimbingan , saran dan petunju – 2008/05/08
17:07 Alaikumsalam warahmatullah wabarakatuh,

Cahaya kemuliaan Nya swt semoga selalu menerangi hari hari
saudaraku dalam kebahagiaan,

saudaraku yg kumuliakan,
masalah inin cukup berat memang, ingatlah asal muasal segala
permasalahan ini…, jangan melihat kepada api ygberkobar ini,
lihatlah dulu pada sumber yg membuat api ini menyala..

sumbernya adalah dosa..

maka api fitnah dan masalah ini menyala..

maka penyelesaiannya adalah memadamkan sumbernya..

Allah.., dosa kepada Allah swt membuahkan kesulitan di dunia bagi
hamba Nya yg dicintai Nya seperti anda, jika Allah swt tak
menurunkan cobaan di dunia…, berarti Allah telah menyiapkan
cobaan dan kesempitsn di akhirat,

maka beruntunglah mereka yg mendapat kesempitan dan cobaan di
dunia setelah mendapat dosa.

kenapa?

sabda Rasulullah saw : “semua yg menimpa ummatku dari cobaan,
penyakit, musibah, bahkan gundah dihatinya, kesemua itu adalah
penghapusan dosa baginya” (Shahih Bukhari).

anda kini sedang disucikan oleh Allah swt, maka tenanglah..

katakan pada diri anda: “sungguh permasalahan ini sangat kecil
dibanding dosa yg kuperbuat pada Nya..”

tenangkan diri anda dengan kesucian Nama Nya..

lalu bagaimana menyelesaikan masalah ini?

berdoalah pada Allah.., mintalah pada Nya.., mohon pengampunan
Nya, agar Dia memberi kesempatan sekali pada anda untuk benar
benar berbakti pada Nya swt..

goncangan doa dan munajat dapat merubah Takdir Nya swt,
sebagaimana sabda Nabi saw : “Tak ada yg bisa merubah takdir Nya
kecuali Doa”.

anda buktikanlah.., perbanyak sujud, perbanyak ucapan subhanallahi
wabihamdih dan dasari maknanya (maha suci Allah dan baginya pujian
mulia),

perbanyak ucapan ini..

sungguh Nabi Yunus as yg telah berbuat salah meninggalkan kaumnya
sebelum diizinkan Allah, ia ditelan oleh paus dan hidup didalam
perutnya itu, bagaimana busuknya?, bagaimana gelapnya?, Allah
berfirman menceritakan Nabi Yunus as : :Kalau ia bukan orang yg
banyak bertasbih (mengucap subhanallah=Maha Suci Allah), akan
kubiarkan ia didalamnya hingga hari kebangkitan” (QS Asshaffaat
143-144).

nah saudaraku.. perbanyaklah tasbih.., karena dzikir menyucikan
nama Allah itu akan balik pada diri kita sendiri hingga Allah
menyucikan kita dari kekalutan dan dosa.

anda akan lihat calon mertua anda setuju, dan calon istri anda
setuju, dan anda dapat membesarkan bayi itu Insya Allah.

siapa yg mampu mengubah hatinya dalam sekejap?, Allah..

namun saudaraku jangan berkecil hati jika kenyataannya anda
berpisah dengan calon istri anda, karena ingatlah bayi itu tetap
milik Allah swt, dan kita semuapun milik Nya swt, Allah lah yg
berhak menentukan siapa yg akan menjadi pengasuh bayi itu,

maka mintalah pada pemilik bayi itu (Allah swt) untuk
mempercayakan anda sebagai pendidiknya.

1. sah menikah tanpa perlu menunggu lahir.
2. anak itu tidak bernasab pada ayahnya, ia bernasab pada ibunya,
dan jika ia wanita maka walinya adalah hakim/qadhi. dan jika
ayahnya wafat maka anak itu tidak mewarisi.

Demikian saudaraku yg kumuliakan, semoga sukses dg segala cita
cita, semoga dalam kebahagiaan selalu,

Wallahu a^lam

↓ =ARSIP-nickname=topick=date→importby:carauntuk.com→for-educational-purpose= ↓

sumber
http://arsip.majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=34&func=view&id=14266

© http://carauntuk.com/sabda-rasulullah-saw-semua-yg-menimpa-ummatku-dari-cobaan-penyakit-musibah-bahkan-gundah-dihatinya-kesemua-itu-adalah-penghapusan-dosa-baginya-shahih-bukhari

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here