Homeforum.majelisrasulullah.orgPergaulan “beda jalur” di

Pergaulan “beda jalur” di

forum.majelisrasulullah.org 0 0 likes 52 views share

egi Pergaulan “beda jalur” di kantor – 2007/07/24 01:12
Assalammualaikum Wr. Wb.

Shollu`ala muhammad !!, semoga Habib Munzir dan keluarga serta
para Habaib lainnya slalu dilimpahkan rahmat dan keberkahan oleh
Allah SAW.

Habib, saya adalah new comer di web ini, saya tertarik bergabung
di majelis rasulullah karena sepanjang perjalanan dari kantor
(mampang) ke rumah (depok) saya sering melihat spanduk/billboard
yang bertuliskan majelis rasulullah dan ada gambar seseorang
keturunan arab yg memakai udeng2 (bahasa betawinya “sorban
kepala”, bib) di sekitar perempatan lampu merah pancoran dan
sepanjang lampu merah yg mau ke kemang/republika. Saya penasaran
apa itu majelis rasulullah, isinya apa saja, apakah benar2 majelis
taklim atau kegiatan dakwah suatu partai tertentu, tapi setelah
kemarin saya telusuri, alhamdulillah (insya allah aswaja) bukan
paham2 wahabi atau yg “lainnya”.

Habib, bolehkah saya sedikit curhat, saya adalah seorang karyawan
televisi swasta di jakarta, begini habib, suatu hari pada Ramadhan
tahun lalu saya tidak bisa buka puasa di rumah, dan terpaksa buka
bersama di kantor, otomatis sholat tarawih di kantor pula dong.
salah satu teman juga mengajak saya untuk sholat disana. Trus,
setahu saya, di kantor tuh rakaatnya 11, tapi saya pikir daripada
ga tarawih sama sekali mendingan ikut yg 11 trus diterusin ke
23… biasanya saya dari kecil diajarin ma kakek 23 habib, dan di
daerah rumah saya juga masih pake yg 23. Saat, tarawih dimulai,
sang imam yg berjanggut tapi tidak berkumis (yg memakai jaket
tebal, bukan baju koko/baju sholat umumnya), bertanya pada
makmumnya, “tarawihnya mau yg 4-4-3 atau 2-2-2-2-3..?”, dan sontak
beberapa makmum yg rata2 laki2 menjawab dengan seenak perutnya
“443 aja `stad, biar cepet lah..!!”, duh, sakit hati saya demi
mendengar kalimat mereka, kenapa mesti ikutan sholat terawih kalo
mau cepet.. kesannya gak ikhlas gitu… padahal ini baru 11,
gimana yg 23 mas..??, mendingan gak usah ikut aja gih sana
daripada ngerusak2 fikiran orang lain…sungut hati saya. ya udah
deh.. saya ikutin aja deh tuh, eh, pas rakaat ke 3, salam
pertama.. imamnya diam saja.. dan gak ada kata2 (kalo gak salah)
seperti “al kholifah tu amirul mukminin… radiallahu` an..
assholatul jamian rahimakumullah…”, dan makmum menjawab dengan
kata2 “la illa ha illaallah muhammadurrasulullah saw… ” namun
imam nya itu hanya duduk dan diam (seperti sedang berdoa) dan
makmumnya juga diam.. lalu , 30 detik kemudian bangkit lagi
diikuti makmum.. dan imamnya hanya bilang… “sekarang rakaat ke
2” , ya allah.. saat iju juga.. saya ingin pergi dari situ sambil
membawa mukenah yg saya kenakan.. habib !!, orang2 dah pada
bersiap untuk sholat lg (sudah takbiratul ikhram) tapi saya malah
terduduk dan termangu, penegn nangis.. ma keluar ruangan tapi
malu, karena pintunya lumayan jauh didepan (cuma 1), saya
bingung.. ini bukan terawih yg biasa saya lakoni.. dan gak ada
sholawatnya diakhir tipa kali salam.. dan saya juga merasa gak
enak lantaran teman yg ngajak saya sholat di prefunction room itu
bilang.. “kamu kenapa, kamu kok gak sholat lagi malah diem.. kamu
anti tarawih 11 yaah..” saya hanya menjawab sambil tercekat..”
bukan gitu, aduuh.. nanti deh gw jelasin”.. duuh ustad.. saya
seperti terkurung/terjebak berada di situ..di “lingkungan” itu, di
jamaah itu, dan yg lebih parahnya lagi ternyata imamnya adalah
imam yg sudah di calling oleh pengurus rohis kantor, yg notabene
orang2 (maaf) PKS (saya tahunya sekitar 2 hari kemudian) .
Akhirnya saya mantapkan hati.. saya niat sama Allah SWT bahwa saya
sholat karena allah, dan semoga allah memaafkan dan meridhoi apa
yg saya lakukan meski tarawihnya 11.

Habib, di kantor saya juga ternyata pengurus rohisnya kebanyakan
orang2 pks, maaf seperti yg habib tahu mereka kan wahabi dan
tukang menukil ayat saja .. main potong aja en ngambil yg enaknya
aja.. tukang acak2 deh !, trus sok tahu lagi .. uuh sebel banget
sih. saya sebenarnya sering diajak “ngaji” liqo / keputrian atau
apalah itu namanya (ala mereka), namun saya tolak aja dng halus..
saya bilang aja ” gw kalo malem jumat nariah-an”, atau capek
lah..atau gak sempet lah.. padahal saya takut terbawa dengan
gerakan semacam itu habib, namun temen2 dekat perempuan saya ada
yg “tampaknya” mengikuti pengajian tersebut.., dan saya takut
menyinggung perasaan dia.. saya takut dibilang sok alim lah..gak
mau ngaji kuping/ keputrian atau liqo… (karena saya ngajinya
maunya ngaji kitab doang, katanya), sungguh bukan begitu habib,
saya takut terpengaruh, karena kedekatan saya dengan teman
sekantor tersebut..saya takutnya merasa nggak enak dan nantinya
terbawa jadi sesat.. saya malah pengennya membawa sahabat saya itu
untuk mengaji ke tempat saya, ke majelis taklim kami.. (mengingat
sahabat saya itu masih amat awam, karena ortunya kejawen, dan ia
ingin jauh lebih baik dari ortunya..) namun ia sudah terlebih
dahulu terpikat dengan liqo/keputrian yg diadakan partai
tersebut..maaf habib, untuk lebih jelasnya, mungkin sebagai
gambaran untuk habib, saya mengaji di majelis dzikir dan sholawat
Nur-asy syabaab di kp. blimbing sawah belakang alfa depok pimpinan
KH. M. Djaelani S.Ag , kitab2 yg kami pelajari seperti durratun
nasihin, tafsir djalalain, ta`lim-muta`lim, riyadul badi`ah,
riyadussholihin, tanqihul qoul, azkar nawawi, irsyadul ibad atau
riyadul ibad (saya lupa, ikutan ngaji sama ibu2 di rumah saya..
saya juga sering bolos..hehehe,) setiap malam jum`at ada sholawat
nariyah yg bergilir tempatnya, dan ustad djaelani (beliau gak mau
dipanggil pak haji/kyai..ustad ajah, katanya)juga berkawan dengan
Habib Fahmi alayadrus Bogor.., setahu saya habib Fahmi juga amat
“gemes” ngelihat kelakuan kucing garong berlabel PKS. maaf habib,
saya jadi bawa2 partai.. tapi memang begitu kondisi yg kami alami.
Oh iya, partai tersebut juga menyusupi sanlat2 di daerah depok (yg
targetnya kaum muda) dengan menyebarkan fitnah melalui famflet,
“barang siapa yg mengadakan/mempringati maulid, sama saja berzinah
dengan ibu kandungnya sendiri” Naudzubillahi mindzalik..!!!, kejam
banget khan habib !!!.

Masalahnya adalah, bagaimana saya menghadapi pergaulan di kantor..
kalo yg non muslim saya masih mudah deh untuk jaga jaraknya, tapi
yg seagama tapi beda “jalur”, enggak enak juga sih kalo ngeles
terus pas diajak…. Habib, kebanyakan mereka (rohis) tuh pinter..
negedeketin yg masih awam dan langsung di rekrut deh jadi
anggotanya, termasuk anggota partainya. Lalu, bagaimana saya
sebaiknya bersikap bila ada yg mengajak ngaji ke jalur tersebut…
tanpa menyinggung mereka..

lalu, bagaimana saya mencoba menyadarkan sahabat saya dari ajaran
tersebut, dan ikut mengaji di majelis taklim kami, mengingat
ortunya sudah kejawen dan ..masa sih bib, anaknya harus jadi
korban wahabi…

ooh, iya.. habib Munzir masih satu visi dan misi gak sama habib
Fahmi.. ini terlepas dari intrik2 apapun lho.. setahu saya.. para
habib itu khan masih satu ranting…(saudara),

sekian dulu yah habibana, mohon maaf kalau ada salah2 kata.. saya
hanya hamba fakir dan masih ingin terus belajar menjadi orang yg
“baik dan benar”.
mohon nasehat dan bimbingannya dari Habibana..
Shollu`ala Muhammad !!!…………allahumma sholli wa salim wa
barik a`laih, wa`ala alaih….

Wassalammualaikum Wr. Wb.

↓ =ARSIP-nickname=topick=date→importby:carauntuk.com→for-educational-purpose= ↓

munzir Re:Pergaulan “beda jalur” di kantor – 2007/07/24 22:19
Alaikumsalam warahmatullah wabarakatuh

Cahaya keindahan Nya swt semoga selalu menerangi jiwa dan hari
hari anda,

saudariku yg kumuliakan,
gini deh, ajak mereka kepada ahlussunnah waljamaah, ajak ke
majelis taklim yg anda hadiri, dan doakan mereka, sebut nama nama
mereka dalam munajat anda, mintakan pada Allah swt agar Dia swt
memberikan hidayah dan cahaya kebenaran atas mereka.

memang hal semacam ini sedang gencar2nya menghancurkan aqidah
ahlussunnah waljamaah, kita terus berusaha untuk menangkal ini
semua, kita berjihad, bukan dengan pedang dan permusuhan, tapi
kita berjihad dengan akhlak dan doa, agar Allah swt menumpahkan
hujan hidayah atas mereka, amiin

demikian saudariku yg kumuliakan,

wallahu a^lam

Forum silahturahmi jama^ah Majelis Rasulullah, klik disini http://
groups.yahoo.com/group/majelisrasulullah

Peduli Perjuangan Majelis Rasulullah saw
No rekening Majelis Rasulullah saw:
Bank Syariah Mandiri
Atas nama : MUNZIR ALMUSAWA
No rek : 061-7121-494

↓ =ARSIP-nickname=topick=date→importby:carauntuk.com→for-educational-purpose= ↓

atiek Re:Pergaulan “beda jalur” di kantor – 2007/07/25 00:10
Assalamu^alaikum bib.

habib yang di rahmati Allah, knp sih banyak orang yg menentang
maulid nabi, mengatakan jangan terlalu mengelu-elukan Nabi
Muhammad lah. knp????apa mau mereka??ane jadi geram.jelas-jelas
Allah yang menciptakan alam dan isinya saja mengelu-elukan Nabi
Muhammad. apa mrk tidak pernah berdoa sehabis adzan (toh arti dari
doa itu juga mengelu-elukan nabi Muhammad) meminta agar Nabi
Muhammad SAW diberikan tempat tertinggi.itu baru salah satu
contoh. maaf klo ane salah bicara.

Semoga Habib diberi kekuatan n perlindungan oleh Allah. semangat
ya Bib!

↓ =ARSIP-nickname=topick=date→importby:carauntuk.com→for-educational-purpose= ↓

munzir Re:Pergaulan “beda jalur” di kantor – 2007/07/25 03:09
Alaikumsalam warahmatullah wabarakatuh

Cahaya keindahan Nya swt semoga selalu menerangi jiwa dan hari
hari anda,

saudariku yg kumuliakan,
inilah tugas kita untuk berjihad dengan kasih sayang, mengajak
mereka dan mendoakan mereka, bila kita melakukan itu maka kita
mendapat pahala pula disisi Allah, diluar apakah mereka bertobat
atau tidak.

dan memang sebab munculnya hal ini adalah semakin berkurangnya
para ulama, kita harus bangkitkan lagi generasi ulama, anak anak
yg mencintai nabinya saw, anak anak yg beridolakan Rasul saw,

satu hal yg aneh, mereka itu menjadikan para sahabat sebagai
idola, menamai dirinya dg nama sahabat, menamai anak anaknya
dengan nama sahabat, menjadikan anak anaknya beridolakan sahabat,
tapi mereka tak mau mengidolakan Rasulullah saw, kultus katanya,
^
kenapa?, bukankah semua sahabat itu kafir kalau bukan karena
berkudwah pada nabi muhammad saw?, mereka tetap tidak mau
mengidolakan Nabi sa.

waduh.. Allahummahdiy qaumiy, fa innahum laa ya^lamuun..

Demikian saudariku yg kumuliakan, semoga dalam kebahagiaan selalu,

Wallahu a lam

Forum silahturahmi jama^ah Majelis Rasulullah, klik disini http://
groups.yahoo.com/group/majelisrasulullah

Peduli Perjuangan Majelis Rasulullah saw
No rekening Majelis Rasulullah saw:
Bank Syariah Mandiri
Atas nama : MUNZIR ALMUSAWA
No rek : 061-7121-494

↓ =ARSIP-nickname=topick=date→importby:carauntuk.com→for-educational-purpose= ↓

sumber
http://arsip.majelisrasulullah.org/index.php?option=com_simpleboard&Itemid=34&func=view&id=5788

© http://carauntuk.com/pergaulan-beda-jalur-di

Sponsor 2

Leave a Reply