jump to navigation

Masalah perselingkuhan antar suami istri?

Anak atau saudara pecandu narkoba atau pil PCC?

Uang bisnis atau ditipu pihak lain?

Ganguan jin atau syaitan baik rumah atau diri sendiri dan keluarga?

Silakan konsultasikan dengan Ki BAGJANATA

Bila Ingin Menikah…
November 4, 2010

Posted by cu.admin in : Komputer , trackback

Sahabat, bila keinginan untuk menikah mulai merekah, mulailah menguatkan niat kita sungguh-sungguh untuk itu. Mengapa?

Karena menikah itu memang sunnah Rasulullah SAW
Telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Amir Abu Maryam Telah mengabarkan kepada kami Muhammad bin Ja’far Telah mengabarkan kepada kami Humaid bin Abu Humaid Ath Thawil bahwa ia mendengar Anas bin Malik radliallahu ‘anhu berkata; Ada tiga orang mendatangi rumah isteri-isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan bertanya tentang ibadah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Dan setelah diberitakan kepada mereka, sepertinya mereka merasa hal itu masih sedikit bagi mereka.

Mereka berkata, “Ibadah kita tak ada apa-apanya dibanding Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, bukankah beliau sudah diampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan juga yang akan datang?” Salah seorang dari mereka berkata, “Sungguh, aku akan shalat malam selama-lamanya.” Kemudian yang lain berkata, “Kalau aku, maka sungguh, aku akan berpuasa Dahr (setahun penuh) dan aku tidak akan berbuka.” Dan yang lain lagi berkata, “Aku akan menjauhi wanita dan tidak akan menikah selama-lamanya.” Kemudian datanglah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kepada mereka seraya bertanya: “Kalian berkata begini dan begitu. Ada pun aku, demi Allah, adalah orang yang paling takut kepada Allah di antara kalian, dan juga paling bertakwa. Aku berpuasa dan juga berbuka, aku shalat dan juga tidur serta menikahi wanita. Barangsiapa yang benci sunnahku, maka bukanlah dari golonganku.” (Kitab Bukhari hadits no.4675)

Beratnya cobaan bagi yang belum menikah
Telah menceritakan kepada kami ‘Abdan dari Abu Hamzah dari Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah berkata; Ketika aku sedang berjalan bersama ‘Abdullah radliallahu ‘anhu, dia berkata: Kami pernah bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang ketika itu Beliau bersabda: “Barangsiapa yang sudah mampu (menafkahi keluarga), hendaklah dia kawin (menikah) karena menikah itu lebih bisa menundukkan pandangan dan lebih bisa menjaga kemaluan. Barangsiapa yang tidak sanggup (manikah) maka hendaklah dia berpuasa karena puasa itu akan menjadi benteng baginya”.(kitab bukhari hadits no.1772)

Jikapun tak punya harta sama sekali untuk mahar, maka bisa dengan hafalan Al-Quran.

Telah menceritakan kepada kami Ali bin Abdullah Telah menceritakan kepada kami Sufyan Aku mendengar Abu Hazim berkata; Aku mendengar Sahl bin Sa’d As Sa’idi berkata; Aku pernah berada di tengah-tengah suatu kaum yang tengah berada di sisi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, tiba-tiba berdirilah seorang wanita seraya berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya ia telah menyerahkan dirinya untuk Anda, karena itu berilah keputusan padanya.” Namun beliau tidak memberi jawaban apa pun, kemudian wanita itu pun berdiri dan berkata lagi, “Wahai Rasulullah, sesungguh ia telah menyerahkan dirinya untuk Anda, karena itu berilah putusan padanya.”

Ternyata ia belum juga memberi putusan apa-apa. Kemudian wanita itu berdiri lagi pada kali yang ketiga seraya berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya ia telah menyerahkan dirinya untuk Anda, karena itu berilah keputusan padanya.” Maka berdirilah seorang laki-laki dan berkata, “Wahai Rasulullah, nikahkanlah aku dengannya.” Beliau pun bertanya: “Apakah kamu memiliki sesuatu (untuk dijadikan mahar)?” laki-laki itu menjawab, “Tidak.” Beliau bersabda: “Pergi dan carilah sesuatu meskipun hanya cincin dari emas.” Kemudian laki-laki itu pergi dan mencari sesuatu untuk mahar, kemudian ia kembali lagi dan berkata, “Aku tidak mendapatkan apa-apa, meskipun hanya cincin dari emas.” Lalu beliau bertanya: “Apakah kamu mempunyai hafalan Al Qur`an?” laki-laki itu menjawab, “Ya, aku hafal surat ini dan ini.” Akhirnya beliau bersabda: “Pergilah, telah menikahkanmu dengan wanita itu dan maharnya adalah hafalan Al Qur`anmu.”(kitab bukhari hadits no.4752)

Atau berilah mahar sekalipun hanya dengan cincin besi
Telah menceritakan kepada kami Yahya Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dari Abu Hazim dari Sahl bin Sa’d bahwasanya; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada seseorang: “Menikahlah meskipun maharnya hanya dengan cincin besi.”(kitab bukhari hadits no.4753)

Jika ditawarkan orang yang baik (sholeh/sholehah) maka pertimbangkanlah
Telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Abdullah Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa’d dari Shalih bin Kaisan dari Ibnu Syihab ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Salim bin Abdullah bahwa ia mendengar Abdullah bin Umar radliallahu ‘anhuma menceritakan bahwasanya; Ketika Hafshah binti Umar menjadi janda lantaran wafatnya Khunais bin Hudzafah As Sahmi -termasuk salah seorang sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dan ia wafat di Madinah-,

Maka Umar bin Al Khaththab berkata; Aku mendatangi Utsman bin Affan dan menawarkan Hafshah padanya, maka ia pun berkata, “Aku akan berfikir terlebih dahulu.” Lalu aku pun menunggu beberapa malam, kemudian ia menemuiku dan berkata, “Aku telah mengambil keputusan, bahwa aku tidak akan menikah untuk hari-hari ini.” Lalu aku pun menemui Abu Bakar Ash Shiddiq dan berkata padanya, “Jika kamu mau, maka aku akan menikahkanmu dengan Hafshah.” Namun ia tidak memberi jawaban apa pun padaku. Maka aku menunggu selama beberapa malam, dan akhirnya ia pun dikhithbah oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, maka aku menikahkannya dengan beliau.

Kemudian Abu Bakar menemuiku dan berkata, “Sepertinya kamu merasa kecewa saat menawarkan Hafshah padaku.” Umar berkata; Aku berkata, “Ya.” Abu Bakar berkata, “Sesungguhnya tidak ada yang menghalangiku untuk menerima tawaranmu, kecuali bahwa aku tahu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah menyebutnya. Dan aku tidak mau membuka rahasia Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Dan sekiranya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam meninggalkannya, niscaya aku akan menerimanya.”(Kitab bukhari hadits no.4728)

Dianjurkan menikahi gadis
Telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Abdullah ia berkata; Telah menceritakan kepadaku saudaraku dari Sulaiman dari Hisyam bin Urwah dari bapaknya dari Aisyah radliallahu ‘anha, ia berkata; Aku pernah bertanya kepada, “Wahai Rasulullah, bagaimanakah sekiranya Anda singgah di suatu lembah, dan di dalam lembah itu terdapat pohon yang buahnya telah dimakan, lalu Anda mendapatkan satu pohon yang buahnya belum di makan, maka pada pohon manakah Anda akan menambatkan Unta Anda?” belia pun menjawab: “Pada pohon yang belum dijamah.” Maksudnya, adalah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam belum pernah menikahi gadis selainnya.(kitab bukhari hadits no.4687)

Kemudian…. yakinlah!
“Dan nikahkanlah orang-orang yang masih membujang di antara kamu, dan juga orang-orang yang layak (menikah) dari hamba-hamba sahayamu yang laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan Allah Mahaluas (pemberian-Nya) , Maha Mengetahui (An-Nuur : 32)”

ref: ruangmuslim.com/parenting-a-pasutri/4011-bila-berniat-menikah.html

© http://carauntuk.com/bila-ingin-menikah

Sponsor 2

Tags:

Comments»

no comments yet - be the first?